bangunan irigasi

May 12, 2019 | Author: Anonymous 6umXMoiM | Category: N/A
Share Embed Donate


Short Description

irigasi...

Description

BANGUNAN

BANG BA NGUN UNAN AN UT UTAM AMA A •

Bangunan utama terdiri dari bendung dengan dengan peredam energi, satu atau dua pengambilan utama pintu bilas kolam olak dan (jika diperlukan) kantong lumpur, tanggul banjir pekerjaan sungai dan bangunan-bangunan pelengkap

KATEGORI BANGUNAN UTAMA 1. Bendung, Bendung Gerak  Bendung ( weir ) atau bendung gerak ( barrage ) dipakai untuk meninggikan muka air di sungai sampai pada ketinggian yang diperlukan agar air dapat dialirkan ke saluran irigasi dan petak tersier  2. Bendung karet Bendung karet memiliki dua bagian pokok yaitu tubuh bendung yang terbuat dari karet dan pondasi beton berbentuk plat beton sebagai dudukan tabung karet serta dilengkapi satu ruang kontrol dengan beberapa perlengkapan (mesin) untuk mengontrol mengembang dan mengempisnya tabung karet. 3. Pengambilan bebas Pengambilan bebas adalah bangunan yang dibuat di tepi sungai yang mengalirkan air sungai ke dalam jaringan irigasi, tanpa mengatur tinggi muka air di sungai. 4. Pengambilan dari Waduk  Waduk ( reservoir ) digunakan untuk menampung air irigasi pada waktu terjadi surplus air di sungai agar dapat dipakai sewaktu-waktu terjadi kekurangan air  5. Stasiun pompa lrigasi dengan pompa bisa dipertimbangkan apabila pengambilan secara gravitasi temyata tidak layak dilihat dari segi teknis maupun ekonomis.

 JARINGAN IRIGASI 1.  Saluran irigasi 2.  Saluran Pembuang

BANGUNAN BAGI DAN SADAP Bangunan bagi dan sadap pada irigasi teknis dilengkapi dengan pintu dan alat pengukur debit untuk memenuhi kebutuhan air irigasi sesuai jumlah dan pada waktu tertentu. Namun dalam keadaan tertentu sering dijumpai kesulitankesulitan dalam operasi dan pemeliharaan sehingga muncul usulan sistem proporsional. Yaitu bangunan bagi dan sadap tanpa pintu dan alat ukur tetapi dengan syarat-syarat sebagai berikut : 1. Elevasi ambang ke semua arah harus sama 2. Bentuk  ambang harus sama agar koefisien debit sama. 3. Lebar  bukaan proporsional dengan luas sawah yang diairi.

BANGUNAN BAGI Bangunan bagi terdiri dari pintu-pintu yang dengan teliti mengukur dan mengatur air yang mengalir ke berbagai saluran. Salah satu dari pintu-pintu bangunan bagi berfungsi sebagai pintu pengatur muka air, sedangkan pintupintu sadap lainnya mengukur debit

BANGUNAN–BANGUNAN PENGUKUR DAN PENGATUR Aliran akan diukur di hulu (udik) saluran primer, di cabang saluran jaringan primer dan di bangunan sadap sekunder maupun tersier. Bangunan ukur  dapat dibedakan menjadi bangunan ukur aliran atas bebas ( free overflow ) dan bangunan ukur alirah bawah ( underflow ). Untuk menyederhanakan operasi dan pemeliharaan, bangunan ukur yang dipakai di sebuah jaringan irigasi hendaknya tidak terlalu banyak, dan diharapkan pula pemakaian alat ukur tersebut bisa benar-benar mengatasi permasalahan yang dihadapi para petani

Peralatan berikut dianjurkan pemakaiannya : - di hulu saluran primer Untuk aliran besar alat ukur ambang lebar dipakai untuk  pengukuran dan pintu sorong atau radial untuk pengatur. - di bangunan bagi bangunan sadap sekunder  Pintu Romijn dan Crump-de Gruyter dipakai untuk mengukur  dan mengatur aliran. Bila debit terlalu besar, maka alat ukur  ambang lebar dengan pintu sorong atau radial bisa dipakai seperti untuk saluran primer. - bangunan sadap tersier  Untuk mengatur dan mengukur aliran dipakai alat ukur Romijn atau jika fluktuasi di saluran besar dapat dipakai alat ukur  Crump-de Gruyter. Di petak-petak tersier kecil di sepanjang saluran primer dengan tinggi muka air yang bervariasi dapat dipertimbangkan untuk memakai bangunan sadap pipa sederhana, di lokasi yang petani tidak bisa menerima bentuk  ambang sebaiknya dipasang alat ukur parshall atau cut throat flume. Alat ukur parshall memerlukan ruangan yang panjang, presisi yang tinggi dan sulit pembacaannya, alat ukur cut throat flume lebih pendek dan mudah pembacaannya.

BANGUNAN PENGATUR MUKA AIR Bangunan-bangunan pengatur muka air mengatur/mengontrol muka air di jaringan irigasi utama sampai batas-batas yang diperlukan untuk dapat memberikan debit yang konstan kepada bangunan sadap tersier. Bangunan pengatur mempunyai potongan pengontrol aliran yang dapat distel atau tetap. Untuk  bangunan-bangunan pengatur yang dapat disetel dianjurkan untuk menggunakan pintu (sorong) radial atau lainnya. Bangunan-bangunan pengatur diperlukan di tempat-tempat di mana tinggi muka air di saluran dipengaruhi oleh bangunan terjun atau got miring ( chute ). Untuk mencegah meninggi atau menurunnya muka air di saluran dipakai mercu tetap atau celah kontrol trapesium ( trapezoidal notch ).

BANGUNAN PEMBAWA 1. Bangunan pembawa dengan aliran superkritis Bangunan pembawa dengan aliran tempat di mana lereng medannya maksimum saluran. Superkritis 2. Bangunan pembawa dengan aliran subkritis (bangunan silang)

BANGUNAN PEMBAWA DENGAN ALIRAN SUPERKRITIS 1. Bangunan terjun Dengan bangunan terjun, menurunnya muka air (dan tinggi energi) dipusatkan di satu tempat Bangunan terjun bisa memiliki terjun tegak atau terjun miring. Jika perbedaan tinggi energi mencapai beberapa meter, maka konstruksi got miring perlu dipertimbangkan. 2. Got miring Daerah got miring dibuat apabila trase saluran rnelewati ruas medan dengan kemiringan yang tajam dengan  jumlah perbedaan tinggi energi yang besar. Got miring berupa potongan saluran yang diberi pasangan (lining) dengan aliran superkritis, dan umurnnya mengikuti kemiringan medan alamiah.

TERJUN Bangunan semacam ini mempunyai empat bagian fungsional, masingmasing memiliki sifat-sifat perencanaan yang khas 1. Bagian hulu pengontrol, yaitu bagian di mana aliran menjadi superkritis 2. bagian di mana air dialirkan ke elevasi yang lebih rendah 3. bagian tepat di sebelah hilir  potongan U dalam, yaitu tempat di mana energi diredam 4. bagian peralihan saluran memerlukan lindungan untuk  mencegah erosi

GOT MIRING

BANGUNAN PEMBAWA DENGAN ALIRAN SUBKRITIS (BANGUNAN SILANG) 1. Gorong-gorong Gorong-gorong dipasang di tempat-tempat di mana saluran lewat di bawah bangunan (jalan, rel kereta api) atau apabila pembuang lewat di bawah saluran. Aliran di dalam gorong-gorong umumnya aliran bebas. 2. Talang Talang dipakai untuk mengalirkan air irigasi lewat di atas saluran lainnya, saluran pembuang alamiah atau cekungan dan lembahlembah. Aliran di dalam talang adalah aliran bebas. 3. Sipon Sipon dipakai untuk mengalirkan air irigasi dengan menggunakan gravitasi di bawah saluran pembuang, cekungan, anak sungai atau sungai. Sipon juga dipakai untuk melewatkan air di bawah  jalan, jalan kereta api, atau bangunan-bangunan yang lain. Sipon merupakan saluran tertutup yang direncanakan untuk mengalirkan air secara penuh dan sangat dipengaruhi oleh tinggi tekan.

TALANG

SYPHON

5. Flum ( Flume ) Ada beberapa tipe flum yang dipakai untuk mengalirkan air irigasi melalui situasi-situasi medan tertentu, misalnya: - flum tumpu ( bench flume ), untuk mengalirkan air di sepanjang lereng bukit yang curam flum elevasi ( elevated flume ), untuk menyeberangkan air irigasi lewat di atas saluran pembuang atau jalan air lainnya - flum, dipakai apabila batas pembebasan tanah ( right of way ) terbatas atau jika bahan tanah tidak cocok untuk membuat potongan melintang saluran trapesium biasa. Flum mempunyai potongan melintang berbentuk segi empat atau setengah bulat. Aliran dalam flum adalah aliran bebas. 6. Saluran tertutup Saluran tertutup dibuat apabila trase saluran terbuka melewati suatu daerah di mana potongan melintang harus dibuat pada galian yang dalam dengan lereng-Iereng tinggi yang tidak stabil. Saluran tertutup  juga dibangun di daerah-daerah permukiman dan di daerah-daerah pinggiran sungai yang terkena luapan banjir. Bentuk potongan melintang saluran tertutup atau saluran gali dan timbun adalah segi empat atau bulat. Biasanya aliran di dalam saluran tertutup adalah aliran bebas. 7. Terowongan Terowongan dibangun apabila keadaan ekonomi/anggaran memungkinkan untuk saluran tertutup guna mengalirkan air melewati bukit-bukit dan medan yang tinggi. Biasanya aliran di dalam terowongan adalah aliran bebas.

BANGUNAN LINDUNG Diperlukan untuk melindungi saluran baik dari dalam maupun dari luar. Dari luar bangunan itu memberikan perlindungan terhadap limpasan air buangan yang berlebihan dan dari dalam terhadap aliran saluran yang berlebihan akibat kesalahan eksploitasi atau akibat masuknya air dan luar saluran. Bangunan Lindung : 1. Bangunan Pembuang Silang 2. Pelimpah ( Spillway ) 3. Bangunan Penggelontor Sedimen ( Sediment Excluder ) 4. Bangunan Penguras ( Wasteway) 5. Saluran Pembuang Samping 6. Saluran Gendong

BANGUNAN PEMBUANG SILANG Gorong-gorong adalah bangunan pembuang silang yang paling umum digunakan sebagai lindunganluar; lihat juga pasal mengenai bangunan pembawa. Sipon dipakai jika saluran irigasi kecil melintas saluran pembuang yang besar. Dalam hal ini, biasanya lebih aman dan ekonomis untuk  membawa air irigasi dengan sipon lewat di bawah saluran pembuang tersebut. Overchute akan direncana jika elevasi dasar saluran pembuang di sebelah hulu saluran irigasi lebih besar daripada permukaan air normal di saluran.

BANGUNAN PELIMPAH •

Ada tiga tipe lindungan-dalam yang umum dipakai, yaitu saluran pelimpah, sipon pelimpah dan pintu pelimpah otomatis. Pengatur pelimpah diperlukan tepat di hulu bangunan bagi, di ujung hilir saluran primer atau sekunder dan di tempattempat lain yang dianggap perlu demi keamanan  jaringan. Bangunan pelimpah bekerja otomatis dengan naiknya muka air 

BANGUNAN PENGGELONTOR SEDIMEN Bangunan ini dimaksudkan untuk mengeluarkan endapan sedimen sepanjang saluran primer dan sekunder pada lokasi persilangan dengan sungai. Pada ruas saluran ini sedimen diijinkan mengendap dan dikuras melewati pintu secara periodik 

BANGUNAN PENGURAS Bangunan penguras, biasanya dengan pintu yang dioperasikan dengan tangan, dipakai untuk  mengosongkan seluruh ruas saluran bila diperlukan. Untuk mengurangi tingginya biaya, bangunan ini dapat digabung dengan bangunan pelimpah

SALURAN PEMBUANG SAMPING Aliran buangan biasanya ditampung di saluran pembuang terbuka yang mengalir pararel di sebelah atas saluran irigasi. Saluran-saluran ini membawa air ke bangunan pembuang silang atau, jika debit relatif kecil dibanding aliran air irigasi, ke dalam saluran irigasi itu melalui lubang pembuang.

SALURAN GENDONG saluran drainase yang sejajar dengan saluran irigasi, berfungsi mencegah aliran permukaan ( run off ) dari luar areal irigasi yang masuk ke dalam saluran irigasi. Air yang masuk saluran gendong dialirkan keluar ke saluran alam atau drainase yang terdekat.

BANGUNAN JEMBATAN DAN JALAN Jalan-jalan inspeksi diperlukan untuk inspeksi, eksploitasi dan pemeliharaan  jaringan irigasi dan pembuang oleh Dinas Pengairan. Masyarakat boleh menggunakan jalan-jalan inspeksi ini untuk  keperluankeperluan tertentu saja. Apabila saluran dibangun sejajar dengan jalan umum didekatnya, maka tidak  diperlukan jalan inspeksi di sepanjang ruas saluran tersebut. Biasanya jalan inspeksi terletak di sepanjang sisi saluran irigasi. Perlu dilengkapi jalan petani ditingkat jaringan tersier dan kuarter 

BANGUNAN PELENGKAP 1.   Tanggul 2.  Fasilitas eksploitasi 3. Bangunan lain (pengaman, tempat cuci,kolam mandi ternak) 4.  Pencegah rembesan

TANGGUL Tanggul dipakai untuk melindungi daerah irigasi dari banjir yang disebabkan oleh sungai, pembuang yang besar atau laut

FASILITAS EKSPLOITASI Komunikasi Kantor dan Perumahan Staf Sanggar Tani Patok Hektometer  Patok Sempadan Pelat Nama Papan Pasten Papan duga Muka Air  Pintu

BANGUNAN LAIN 1. Tempat cuci yang berupa tangga pada tanggul saluran akan memungkinkan penduduk yang tinggal di daerah dekat saluran untuk mencapai air saluran. 2. Kolam mandi ternak untuk memandikan ternak  (kerbau) Kolam mandi ternak Memandikan ternak (kerbau) di saluran merupakan penyebab utama semakin rusaknya tanggul saluran di berbagai daerah. Agar ternak tidak masuk saluran, dibuatlah tempat mandi khusus untuk ternak 

BANGUNAN PENCEGAH REMBESAN Dinding Halang Koperan

Filter 

Alur Pembuang Lubang Pembuang

View more...

Comments

Copyright ©2017 itdaklak.info Inc.
SUPPORT itdaklak.info